Pengertian Dan Contoh-Contoh Perumpamaan Beserta Maknanya

Diposting pada

Pengertian dan Contoh-contoh Perumpamaan beserta Maknanya

Perumpamaan yakni perbandingan laku/keadaan insan dengan sesuatu yang ada di alam sekitarnya. Dari bentuk bahasanya perumpamaan berasal dari kata per-umpama-an. Kata dasarnya yakni /umpama/ yang bersinonim dengan /seperti/. Ciri-ciri perumpamaan diawali dengan kata seperti, bagai, atau bak.
Dalam postingan ini ditulis 36 teladan perumpamaan beserta maknanya.

1.      Bagai air di atas daun talas = orang yang tidak tetap hati atau galau dan gampang terombang-ambing keadaan.

2.      Bagai ayam bertelur di lumbung padi = orang yang bahagia tiada khawatir kekurangan apapun.

3.      Bagai kumbang putus tali = sesuatu yang lancar jalannya.

4.      Bagai mencencang air tak putus/ bagai memahat di atas air = mengerjakan pekerjaan yang tidak mungkin dan tidak mungkin untuk dikerjakan.

Perumpamaan | Sumber: Kartunmun muntijo.wordpress.com

5.      Bagai menerima durian runtuh = menerima laba besar yang tak disangka-sangka.

6.      Biar lambat asal selamat tak lari gunung dikejar = mengerjakan sesuatu  dengan tenang biar berhasil dengan baik.

7.      Gajah berjuang sama gajah, pelanduk mati di tengah = jikalau ada dua orang besar (penguasa) sedang berselisih, maka yang menjadi korban dan menderita yakni orang kecil (rakyat)

8.      Gajah mati alasannya yakni semut =  orang yang berkuasa dikalahkan oleh orang lemah

9.      Harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan gading = orang besar (ternama) bila mati meninggalkan jasa yang besar (tetap dikenang)/ orang mati meninggalkan amalnya, jikalau baik ya baik yang dikenang, jikalau jelek ya keburukannya yang dikenang.

10.  bagai gadis jolong bersubang = orang yang sombong alasannya yakni habis mendapatkan kenyataan.

11.  Bagai harimau menyembunyikan kuku = orang yang menyembunyikan kelebihannya (kekuatannya).

12.  Bagai lampu kehabisan minyak = keadaan orang miskin (melarat) yang makin usang justru semakin susah.

13.  Bagai anak ayam kehilangan induk = kesusahan alasannya yakni berpisah (kehilangan) panutan.

14.  Bagai anjing mengunyah tulang = orang yang selalu bersungut-sungut (mendengus marah).

15.  Bagai aur dengan tebing = dua orang yang selalu bersama dan rukun dan tak pernah berselisih (aur = bambu)

16.  Bagai ayam terpengaruhi rambut = suara nafas orang yang sesak.

17.  Bagai cacing kepanasan = keluh kesah orang yang menerima persoalan besar (keadaan yang sangat sulit)

18.  Bagai kerikil jatuh ke lubuk = orang yang sudah meninggalkan tempatnya dan tidak mungkin kembali lagi.

19.  Seperti bergantung di rambut sehelai = dalam kecemasan oleh suatu impian yang tidak kuat.

20.  Seperti biduk dikayuh hilir = menyuruh orang yang hendak pergi

21.  Seperti bunga dadap, sungguh merah, berbau tidak = sesuatu yang sepertinya kolam dan indah, tetapi bekerjsama biasa saja.

22.  Seperti durian dengan mentimun = lawan yang sangat tidak sebanding, satu sangat berpengaruh lawannya sangat lemah.

23.  Seperti gunting makan di ujung = disangka tidak ada apa-apa tiba-tiba melaksanakan kejahatan.

24.  Seperti katak di dalam tempurung = menganggap dirinya sangat besar, merasa besar alasannya yakni tidak mau membandingkan dengan orang lain.

25.  Seperti kejatuhan bulan = menerima laba yang luar biasa.

26.  Seperti kucing dengan anjing = orang yang tidak pernah sanggup berdamai dan selalu cekcok (bertengkar)

27.  Seperti kucing dibawakan lidi = orang yang sangat ketakutan.

28.  Seperti kuda lepas dari pingitan = orang yang bangga alasannya yakni gres saja lepas dari belenggu (aturan/ ikatan).

29.  Seperti lampu kekurangan minyak = orang yang benar-benar kesulitan.

30.  Seperti lima belas dengan tengah tiga puluh = hal yang sama (serupa)

31.  Seperti orang buta kehilangan tongkat = Mengalami keadaan yang sangat sulit dan tidak mempunyai pegangan (sandaran).

32.  Seperti pinang dibelah dua = dua hal yang sama persis.

33.  Seperti rabuk dengan api = keadaan yang gampang dipertemukan (cocok)

34.  Seperti telur di ujung tanduk = dalam keadaan yang sangat sulit (berbahaya)

35.  Bagai kambing yang dimandikan = menunjukkan pekerjaan kepada orang yang tidak menyukai pekerjaan tersebut.

36.  Bagai siang dan malam = dua hal yang tidak pernah mungkin sanggup bertemu dan dipersatukan.

Demikian klarifikasi mengenai pengertian perumpamaan beserta teladan perumpamaan beserta maknanya. Jika masih ada perumpamaan yang belum tercantum di postingan ini dan ingin bertanya mengenai maknanya silakan tulis di kolom komentar. Baca Juga kumpulan teladan peribahasa