Liburan Seru Dan Asik Dengan Laptop Asus

Diposting pada
Liburan Asik di Tebing Breksi Yogyakarta

Setelah pembagian rapor, bawah umur sekolah dipastikan akan menikmati liburan. Begitu juga dengan bawah umur saya yang ketiganya masih sekolah di tingkatan yang berbeda yakni SD, Sekolah Menengah Pertama dan SMK. Liburan tahun ini sama menyerupai tahun kemudian yakni selama dua minggu. 

Liburan tamat semester ganjil tahun ini berbarengan dengan libur Natal dan Tahun Baru sehingga dipastikan banyak sekali moda transportasi akan penuh, jalanan akan macet alasannya yaitu banyak yang keluar kota untuk berwisata dan susahnya mencari hotel yang kosong. 

Tiket kereta api untuk liburan
Untuk mengatasi hal tersebut, saya sudah sudah merencanakan liburan dan mendiskusikan dengan anggota keluarga yang lain. Dari menyiapkan tiket perjalanan, tempat penginapan, hingga uang saku selama liburan semoga bawah umur bisa merasakan kesan yang menyenangkan bersama keluarganya. 
Tahun ini saya sudah merencanakan lebih awal dengan destinasi wisata Yogyakarta. Sebenarnya ingin ke Lombok tetapi alasannya yaitu keuangannya belum mencukupi maka Yogyakarta yaitu pilihan paling realistis. 
Naik kereta api ke Yogyakarta
Satu ahad sebelum keberangkatan, saya sudah membeli tiket kereta api secara online. Saya isteri dan anak bungsu saya belikan tiket dari Indramayu ke Yogyakarta. Sedangkan anak pertama dan kedua saya belikan tiket kereta api dari Jombang ke Yogyakarta di hari yang sama hanya selisih beberapa menit kedatangannya saja. 
Begitu juga dengan tiket kepulangannya pun sudah disiapkan jauh-jauh hari. Kedua anak saya pulang ke Jombang, sedangkan saya, isteri dan anak lanjut liburan ke Puncak sehingga harus membeli tiket kereta api dengan tujuan ke Bandung. 
Berkumpul di hotel
Pada waktu yang sudah ditentukan kami berlima hasilnya bisa berkumpul di Stasiun Tugu Yogyakarta menyerupai petualangan antara anak dan keluarga. Anak saya tiba lebih dulu sekitar 30 menitan gres saya, isteri dan anak bungsu saya tiba belakangan. Setelah itu kami eksklusif check in di hotel yang telah saya pesan sebelumnya. 
Setelah check in di kamar, meletakkan koper dan tas bawah umur eksklusif bercengkerama dan bergurau satu sama lain melepas kerinduan sehabis hampir 6 bulan tidak bertemu secara langsung, alasannya yaitu biasanya hanya lewat video call. 
Jalan-jalan di Jalan Malioboro
Selepas maghrib, saya dan keluarga eksklusif menuju ke Jalan Malioboro untuk mencari makan malam. Beruntung lokasi jalan Malioboro yang biasa menjadi tujuan utama wisatawan ke Yogyakarta ini tidak jauh dari hotel tempat kami menginap. Kami sempat mengabadikan foto bersama keluarga tersebut untuk kenang-kenangan dan dibagikan ke media sosial. 
Setelah makan malam, bawah umur ingin membeli buku alasannya yaitu untuk kiprah literasi di sekolah, dan juga untuk bacaan mereka sehari-hari ketika senggang. Sebagai orang renta tentu sangat mendukung sekali ketika anak-anaknya suka membaca buku. Selain itu kami juga mencari kaos khas Yogyakarta di Malioboro Mall. 
Malioboro Mall
Setelah puas keliling mencari buku bacaan, kami hasilnya kembali ke hotel tempat menginap. Tapi sebelumnya mereka membeli beberapa masakan dan es krim kesukaan anak-anak. Karena kelelahan mereka semua tertidur pulas. Kecuali saya yang masih mengetik untuk materi goresan pena di blog memakai laptop ASUS
Keesokan harinya, saya jalan sendirian mencari ATM dan melihat suasana jalan di sekitar hotel hingga menuju ke Tugu Golong Gilig. Ketika jalanan masih pagi suasana masih sepi dan saya sempat mengabadikan tugu pujian kota Jogja tersebut dari jarak dekat. 
Tugu Yogyakarta
Lalu saya kembali lagi ke hotel untuk mempersiapkan destinasi selanjutnya yang sudah kami rencanakan yakni akan mengunjungi obyek wisata Tebing Breksi dan Candi Prambanan. Setelah mandi, kemudian sarapan pagi di hotel, kami berlima eksklusif menuju ke Tebing Breksi memakai kendaraan aplikasi online. 
Ketika hingga di lokasi Tebing Breksi ternyata sudah banyak pengunjung yang tiba ke tempat ini, dari mulai pelajar yang sedang study tour, rombongan ibu-ibu dan anak sekolah dari tempat sekitar Yogyakarta dan juga pengunjung dari tempat lain. 
Foto bersama di Tebing Breksi Yogyakarta
Ketiga anak saya merasa bahagia ketika diajak ke obyek wisata Tebing Breksi ini, selain alasannya yaitu pemandangannya yang sangat indah dan memesona juga alasannya yaitu banyak spot untuk fotografi. Ditambah lagi tiket masuk yang terjangkau mengakibatkan Tebing Breksi tujuan wisatawan murah meriah nan memesona. 
Foto berdua di Tebing Breksi
Dari tebing Breksi ini, pengunjung bisa melihat banyak sekali obyek wisata yang ada di sekitarnya termasuk Candi Hindu terbesar di Indonesia yakni Candi Prambanan, dan bisa melihat keindahan kota sekitar Sleman dan Yogyakarta termasuk lapangan terbang Adi Sucipto. 
Spot menarik di Tebing Breksi
Sewaktu berangkat ke Tebing Breksi, kami tidak mengalami hambatan dengan transportasi alasannya yaitu ada kendaraan berbasis aplikasi dari hotel tempat menginap, tetapi ketika kami akan kembali ke Kota Yogyakarta dan mengunjungi obyek wisata yang lain ternyata sangat sulit. 
Salah satu spot di Tebing Breksi
Tetapi beruntung di Tebing Breksi ini ada kendaraan Jeep offroad yang bisa disewa untuk mengantar kami sekeluarga ke Candi Prambanan. Ternyata sewa kendaraan dari Tebing Breksi hingga ke Candi Prambanan dengan 5 orang penumpang, kami hanya membayar 100 ribu saja. 
Naik kendaraan beroda empat offroad dari Tebing Breksi ke Candi Prambanan
Jalan yang dilalui berbeda dengan jalan waktu memakai transportasi berbasis aplikasi. Kami diajak melintasi medan yang menantang, ada tanjakan dan turunan serta jalannya berkelak-kelok dan berbatu. Ketiga anak saya sangat menikmati perjalanan tersebut mereka bangun sambil berpegangan di atas kap kendaraan beroda empat jeep yang kami naiki. 
Candi Prambanan
Kendaraan ini ternyata melintasi beberapa obyek wisata yang belum banyak diketahui orang menyerupai Candi Barong, dan Candi Dawangsari. Perjalanan dari Tebing Breksi hingga ke Candi Prambanan selama kurang lebih 15 menit menjadi perjalanan yang menyenangkan dan tidak akan terlupakan. 
Foto bersama di pelataran Candi Prambanan
Sesampainya di Candi Prambanan, kami eksklusif menuju loket pembelian tiket. Setelah itu eksklusif masuk ke pintu gerbang yang sudah dilengkapi dengan metal detektor untuk keamanan. Alasan kami mengunjungi Candi Prambanan alasannya yaitu ketiga anak dan isteri saya belum pernah mengunjungi Candi Prambanan sebelumnya. 
Candi Prambanan
Mengitari candi Prambanan memang membutuhkan stamina yang prima alasannya yaitu harus menaiki puluhan anak tangga untuk melihat keindahan candi, patung Syiwa, Roro Jonggrang dan patung lainnya. Selain itu pengunjung akan menikmati keindahan alam yang ada di sekitar Candi Prambanan. 
Pohon dengan balkon di Candi Prambanan
Setelah puas mengelilingi Candi Prambanan, kemudian kami eksklusif menuju ke pintu keluar. Tetapi di tengah perjalanan dari Candi Prambanan dan pintu gerbang keluar ada spot menarik Balkon Pohon. Di tempat ini kami berlima menikmati angin yang sepoi-sepoi dan pemandangan Candi Prambanan yang menawan sambil menikmati masakan ringan. 
Foto bareng anak mengikuti program Media Gathering Zenfone Max Pro M2 di Yogyakarta
Selepas dari Candi Prambanan kami eksklusif menuju ke hotel kembali untuk beristirahat. Pukul 15.30 saya dan anak pria saya mengikuti kegiatan Media dan Blogger Gathering ASUS di Hotel Grand Zuri Malioboro yang lokasinya hanya beberapa meter saja dari Hotel Bhinneka tempat saya menginap. 
Pihak ASUS sedang mengecek ponsel anak saya
Kami berdua mengikuti program tersebut sambil mengulas fitur-fitur canggih dari smartphone ASUS Zenfone Max Pro M2 salah satunya yaitu kameranya. Pada salah satu sesi program tersebut anak saya mendapat hadiah berupa flashdisk menarik alasannya yaitu di ponselnya ada 11 game. 
Berburu Sunset di Tugu Pal Putih Yogyakarta
Setelah itu saya dan anak saya eksklusif hunting foto hingga ke Tugu Golong Gilig, dan ternyata sudah banyak rekan blogger yang berburu sunset atau matahari terbit di sekitar Tugu Pal Putih tersebut yang ikon kota Yogyakarta tersebut.  
Berbagai sajian masakan di angkringan jalan Wongsodirjan
Sementara itu isteri dan kedua anak saya yang wanita kembali menikmati Jalan Malioboro sambil shoping buah tangan Yogyakarta hingga malam hari. Saya dan anak pria saya selesai dari program di Hotel Grand Zuri Malioboro sekitar jam 8 malam. Tetapi ketika akan pulang ke hotel anggota keluarga yang lain belum pulang, hingga hasilnya saya memutuskan santai dulu di angkringan untuk mencoba merasakan Kopi Joss. 
Kopi Joss
Lokasi angkringan dan tempat nongkrong dan menikmati Kopi Joss ini tidak jauh dari hotel tempat saya menginap. Kopi joss ternyata mempunyai keunikan tersendiri yakni kopi yang sudah diseduh tersebut diberi areng atau arang hingga menciptakan airnya menyerupai mendidih. 
Makan nasi kucing dan minum kopi joss di angkringan
Tidak berapa lama, isteri dan kedua anak saya yang wanita mencari saya alasannya yaitu menanyakan kunci kamar. Tetapi alasannya yaitu saya dan anak saya sedang menikmati kopi Joss hasilnya mereka juga ikut bergabung menikmati kopi joss sambil makan nasi kucing di angkringan yang ada di Jalan Wongsodirjan tersebut. 
Menulis artikel dan mengirim email memakai laptop ASUS
Setelah itu kami kembali ke hotel dan beristirahat, alasannya yaitu keesokan hari ada destinasi wisata lain yang akan dikunjungi yakni Kebun Binatang Gembira Loka dan kami pindah tempat menginap bukan di hotel tetapi di perkemahan yakni Indekostour Campground di Kaliurang Yogyakarta. 
Kekuatan sinyal Wi-Fi di laptop ASUS bisa diandalkan

Seperti biasa sebelum tidur saya kembali menulis artikel untuk dibagikan ke blog sambil memutar video dari Youtube. Soal koneksi tidak ada duduk kasus alasannya yaitu kanal Wi-Fi di kamar sangat kencang ditambah lagi laptop ASUS yang saya gunakan mempunyai daya tangkap sinyal Wi-Fi yang bisa diandalkan. 

Keesokan harinya, sebelum ke Kebun Binatang Gembira Loka kami sekeluarga menikmati ayam kampung goreng di RM Ayam Goreng Bonita yang lokasinya tidak jauh dari Kebun Binatang Gembira Loka yang direkomendasikan dari driver kendaraan online. 
Makan siang di RM Ayam Goreng Bonita
Setelah puas makan pagi kami lanjut menuju ke kebun binatang. Ini kali pertama keluarga saya mengunjungi Kebun Binatang Gembira Loka. Di kebun hewan ini, kami berharap bawah umur bisa mengetahui secara eksklusif binatang-binatang yang mungkin selama ini hanya dilihat di internet atau di televisi saja. 
Berwisata ke Kebun Binatang Gembira Loka Yogyakarta
Binatang yang ada di kebun hewan Gembira Loka sangat bervariasi dari mulai gajah, buaya, orang utan, ikan arapaima, dan lain-lain. Karena lokasinya yang cukup jauh, dan terlihat anak dan isteri sudah mulai kelelahan berjalan kaki, maka saya memutuskan untuk naik kereta keliling dengan membeli tiketnya terlebih dahulu. 
Melihat gajah di kebun hewan Gembira Loka
Sambil menikmati pemandangan Kebun Binatang Gembira Loka saya mengabadikannya memakai smartphone ASUS Zenfone Max Pro M2 yang ternyata sangat mengagumkan alasannya yaitu tidak terlihat goyangnya padahal jalanannya tidak rata atau bahkan ketika jalanan menuruni tangga pun tidak terlihat goyang hasil videonya.
Setelah puas berkeliling kebun hewan Gembira Loka, kami sekeluarga check out dari hotel dan menuju ke Indekost Campground yang berada di Kaliurang Yogyakarta. Untuk menuju ke lokasi tersebut kami sekeluarga naik kendaraan online.
Glamping Kaliurang

Sesampainya di lokasi kami disambut hangat oleh pengelola Indekostour Campground. Kami sudah melihat dua buah tenda untuk kami sekeluarga menginap. Kami dijelaskan terlebih dahulu oleh pengelola mengenai tenda, kamar mandi, aula dan kemudahan yang akan diterima oleh kami sekeluarga.
  

Ngemil bersama keluarga di Glamping Kaliurang

Setelah menyimpan barang-barang, bawah umur eksklusif melihat ayunan hammock yang tidak jauh dari tenda dan eksklusif menikmati ayunan tersebut sambil bergurau satu dengan yang lainnya. Sementara saya dan isteri ngobrol sambil menikmati cemilan yang saya bawa dari rumah.

Berkumpul bersama keluarga di tenda

Hawa yang sejuk, suasana yang damai menciptakan kami betah tinggal di Glamping Kaliurang ini. Apalagi ketika malam menjelang, kami mendapat sajian barbeque berupa jagung bakar, sosis dan rolade bakar untuk mengisi perut kami.

Barbeque

Tidak jauh dari lokasi tenda, pengelola menyalakan api unggun untuk menghangatkan suasana malam di glamping tersebut. Dan sebelum tidur, saya masih sempat menciptakan goresan pena mengenai tempat kemah tersebut untuk dipublikasikan di blog esok hari. Anak dan isteri saya sudah tertidur lelap di tenda yang sangat nyaman. 

Malam-malam masih sempat ngeblog di Glamping Kaliurang

Walaupun pagi hari hujan rintik-rintik, tetapi tenda yang ditempati tetap kondusif tidak berair atau tembus airnya. Bahkan bawah umur tidur kembali sehabis shalat Subuh alasannya yaitu suasananya memang mengajak untuk tidur kembali. 

Sarapan pagi di Glamping Kaliurang Yogyakarta

Pagi-pagi pengelola glamping sudah menyediakan kopi, susu dan air hangat untuk kami sekeluarga. Selain itu mereka juga sudah menyiapkan sarapan pagi berupa mie goreng dengan sosis. Cukup untuk menghangatkan dan mengganjal perut kami berlima.

Bersiap meninggalkan Glamping Kaliurang

Pagi-pagi saya sempat mempublikasikan goresan pena di blog jalan-jalan saya, dan sebelum check out dari Glamping Kaliurang tersebut, saya memberi tahu bahwa goresan pena saya sudah dipublikasikan di blog. Pengelola kaget alasannya yaitu menurutnya sangat cepat saya menulis sebuah goresan pena di blog. 

Bermain di salah satu wahana di Taman Pintar

Setelah itu kami berpamitan dengan pengelola dan eksklusif menuju ke Taman Pintar Yogyakarta. Karena isteri saya ada titipan dari kakaknya, maka saya, anak pertama dan anak bungsu yang masuk ke taman pintar, sedangkan isteri saya dan anak yang kedua jalan-jalan mencari barang-barang pesanan kakaknya. 

Bermain Game VR (Virtual Reality) di Taman Pintar Yogyakarta

Kedua anak saya terlihat menikmati barang-barang yang ada di dalam taman pintar. Mereka mulai dari membuka komputer interaktif perihal dinosaurus, melihat rel udara, gambar perihal benda-benda angkasa, dan lain-lain. 

Keduanya terlihat asik menurunkan bola di sebuah rel, memutar benda-benda yang ada di wahana tersebut. Salah satu wahana yang menarik kedua anak saya yaitu mencoba teknologi VR (Virtual Reality) yang ada di taman pintar. Kalau adiknya hanya sanggup bertahan beberapa menit saja tetapi kakaknya berhasil menuntaskan hingga finish.
Berpisah di Stasiun Tugu Yogyakarta

Setelah puas mengelilingi taman pintar, kami berkumpul kembali di depan gerbang untuk kembali ke hotel mengambil barang yang dititipkan di hotel tempat pertama kali menginap. Setelah itu kami mengantarkan kedua anak kami ke Stasiun Tugu untuk kembali ke Jombang sedangkan kami bertiga kembali ke Bandung untuk selanjutnya menghabiskan liburan di Puncak bersama anak dari isteri.

Itulah keseruan dan asiknya liburan keluarga kami tahun ini di Yogyakarta. Selain berwisata, saya tetap bisa terkoneksi dengan rekan-rekan dan menulis artikel di blog alasannya yaitu saya selalu membawa laptop ASUS X441S kemanapun saya pergi.
ASUS X441S laptop yang saya gunakan

Laptop ini selalu saya bawa alasannya yaitu mempunyai beberapa kelebihan, diantaranya yaitu daya tangkap sinyal Wi-Fi yang kuat. Bahkan jikalau di sekolah ketika saya mengaktifkan laptop dan terhubung dengan Wi-Fi maka rekan-rekan yang lain kanal internetnya tidak sekencang laptop yang saya gunakan. 
Selain itu laptop yang saya gunakan sudah memakai sound system SonicMaster yang menciptakan suaranya terdengar lebih jernih dan menggelegar. Maka tidak heran ketika sedang santai di kamar ingin mendengarkan lagu atau video favorit, cukup dengan memakai laptop ASUS ini. 
Daya tahan baterai dari ASUS X441S cukup untuk saya gunakan sehari-hari. Baterai laptop ini bertahan hingga 4-5 jam untuk mengetik artikel atau menciptakan perangkat pembelajaran baik di rumah atau dimana saja. Begitu juga ketika ada pesanan artikel untuk dipublikasi di blog jadi bisa leluasa alasannya yaitu baterainya bisa tahan lama. 
ASUS ZenBook UX391UA

Sayangnya laptop ASUS yang saya miliki mempunyai bobot yang cukup berat sehingga kurang mudah ketika dibawa bepergian jauh atau jalan-jalan ke luar rumah. Tetapi kini ada laptop besutan dari ASUS yang bisa memahami para traveller atau pengguna yang mobile atau sering berpindah-pindah tempat menyerupai saya. Laptop tersebut yaitu ASUS ZenBook UX391UA. Ini Alasannya : 
Laptop tipis, ringan namun kokoh

Pertama Laptopnya tipis, berpengaruh dan ringan. laptop ASUS ZenBook UX391UA mempunyai berat hanya 1kg dengan ketipisan 12,9mm sehingga sangat ringkas ketika dimasukkan ke dalam tas atau sangat nyaman ketika dibawa bepergian dari satu tempat ke tempat lain. Selain ringan laptop ini sudah memakai unibody all-metal yang mempunyai akta Military Grad MIL-STD 810G sehingga bodinya kokoh dan sudah melalui serangkaian ujicoba mulai dari mulai terjatuh dari ketinggian tertentu, guncangan dan suhu yang panas atau hambar sekalipun.
Desain Ergolift

Kedua, Desain Egrolift yang menawan. Laptop ini memakai desain egrolift dimana bab depan dari laptop ini akan terangkat ke atas ketika laptop di buka menyesuaikan dengan posisi penggunanya. Selain itu ternyata keuntungannya yaitu memperlihatkan ruang untuk sirkulasi udara dan meningkatkan kinerja audio. Selain itu warna dari laptop ini yakni Deep Dive Blue dan Rose Gold dengan keyboard warna emas, dan lid sewarna menciptakan laptop ini terlihat lebih berkelas dan menawan. 

Ketiga, Performa Berkelas. ASUS ZenBook UX391UA mempunyai spesifikasi berkelas yakni memakai prosesor Intel Core i7, RAM hingga 16GB, memakai SSD 512GB, serta memakai sistem operasi Windows 10. Selain itu laptop ini sudah dilengkapi dengan 2 Thunderbolt USB C.
Layar ASUS ZenBook UX391UA

Keempat, Layarnya jernih. Laptop ini sudah memakai layar NanoEdge Ultra-high dengan bezel hanya 5,9mm yang menciptakan laptop ini sangat tipis dan mempunyai warna yang jernih. Laptop ini mempunyai kemampuan resolusi 1920×1080 piksel, kedalaman warna 331ppi, RGB 100% dan warna gamut NTSC 72%.
Baterai tahan lama

Kelima, Baterai tahan lama. Laptop ini memakai baterai 50wh yang sanggup bertahan selama 13,5 jam penggunaan normal. Selain itu laptop ZenBook UX391UA ini mempunyai kemampuan fast-charging yang menciptakan laptop ini bisa terisi 60% hanya dalam waktu 49 menit. 
Sound Harman Kardon

Keenam, Audionya memakai Harman Kardon. Laptop ini sudah dibekali dengan audio dari Harman Kardon. Kemampuan produk ini tidak usah diragukan lagi alasannya yaitu kualitasnya hampir setara dengan sound yang ada di bioskop.

One Touch Access

Ketujuh, One Touch Access. Laptop ini sudah dilengkapi dengan One Touch Access ke Windows Hello. Dengan hanya menekan memakai sensor sidik jari maka Anda bisa terhubung ke banyak sekali aplikasi dan melindungi dari hal-hal yang tidak diinginkan. 

Keyboardnya tetap nyaman ketika digunakan

Kedelapan, Keyboard nyaman. Laptop besutan dari ASUS sudah didesain dengan keyboard yang nyaman yakni dengan jarak antara keyboard 0,2mm, key pitchnya 19,05mm dan key travelnya hanya 1,2 mm. Selain itu keyboard yang warna emas tersebut memungkinkan pengguna bisa bekerja dalam kondisi minim cahaya sekalipun.
ASUS ZenBook UX391UA

Itulah fitur-fitur menarik dari laptop ASUS ZenBook UX391UA yang akan menciptakan liburan Anda tidak terganggu alasannya yaitu bisa mengerjakan apapun dimana pun dan kapanpun.