Kwarda Sumtera Utara

Diposting pada
 DAN BUMI PERKEMAHAN PRAMUKA SIBOLANGIT  KWARDA SUMTERA UTARA

Alamat: Jalan Kapten Maulana Lubis No.5 Medan Kecamatan Medan  Petisah , Kota Medan – Sumatera Utara   http://kwardasumut.org/ 

SEJARAH KWARTIR DAERAH SUMATERA UTARA
DAN BUMI PERKEMAHAN PRAMUKA SIBOLANGIT


Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Sumatera Utara terletak di Jalan Kapten Maulana Lubis No.5 Medan Kecamatan Medan  Petisah , Kota Medan – Sumatera Utara dan luasnya 2118 M2, yang sebelumnya yaitu tanah milik Jasdam  II/BB. Sesuai dengan Keputusan Presiden 238 Tahun 1961 bahwa Penyelenggaraan pendidikan kepanduan kepada belum dewasa dan cowok Indonesia ditugaskan kepada perkumpulan GERAKAN PRAMUKA dan Badan-badan lain yang sama sifatnya atau yang ibarat perkumpulan GERAKAN PRAMUKA tidak boleh adanya.

Sejak diresmikannya Gerakan Pramuka di Indonesia, beberapa Pembina Pramuka di bawah pimpinan Wakil Asisten 5 Kas Kodam II/BB mengadakan survey / peninjauan kebeberapa tempat disekitar Kota Medan, dan Kabupaten Deli Serdang guna mencari tempat yang layak untuk dijadikan dikantor Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Sumatera Utara maupun Bumi Perkemahan Pramuka yang layak untuk dijadikan tempat kegiatan Pramuka.
kemudian pada tahun 1961 para pengurus Pramuka Kwartir Daerah menumpang di kantor BPPK DAM-II/BB Front Nasional Sumatera Utara di Jalan Jakarta/Imam Bonjol No.43 Medan, kini Gedung AURI, dulunya milik” Rex Concren “ yang diambil alih penguasa Perang Daerah. Pada waktu itu Ka Kwarda yang pertama dijabat oleh Kakak Yusuf Sardjono masa bakti 1961 s/d 1963 dia yaitu seorang Guru di sekolah Swasta Taman Siswa Medan.
Dikarenakan induk kepemimpinan pada ketika ini sedang bergejolak masa pergerakan partai Komunis maka Ketua Kwartir Daerah dipimpin oleh seorang Pamen Kodam-II/BB Yakni Kolonel Inf.Djoel Kifli Owni dari tahun 1963 – 1964 berkantor di Jalan Letjen.Suprapto No.6 (Eks Gedung pengadilan Tinggi tentara) Kemudian pada tahun 1964 s/d 1968 digantikan oleh seorang Pamen Kodam-II/BB yakni Kolonel Faesal Muchtar yang ketika itu bergabung dengan Pendam-II/BB dan Kwartir Cabang Medan yang beralamat di jalan.Tengku Daud No.10 (Eks Gedung Perusahaan Belgia “ Socfindo)
Melihat kenyataannya perkembangan Gerakan Pramuka  demikian pesat, maka Bupati KDH TK.II Deli Serdang Bapak Baharuddin Siregar selaku Andalan Urusan Keuangan Kwardasu dengan persetujuan Gubernur KDH. Taman Kanak-kanak I. Sumatera Utara Bapak Marah Halim Harahap menyerahkan tanah secara berangsur / sedikit demi sedikit menjadi 100 ha, kemudian menjadi 200 ha dan terakhir menjadi + 300 ha.
Pada animo Liburan sekolah para Pramuka yang 99 % yaitu pelajar sering mengadakan perkemahan di tempat ini, mendapat rekreasi yang sehat dialam terbuka dengan biaya relatip murah sehabis banyak waktu yang terpakai di Kota.
Pembangunan Bumi Perkemahan Pramuka ini tahap I (Tahun1970 s/.d 1973 ) dilakukan secara Gotong Royong dimana Bupati KDH.TK II Deli Serdang, Tanah Karo, Korem 023/DT, Kodim 021/DS. PTP / PNPIX dan lain – lain banyak memperlihatkan andilnya.
Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit lapangannya berbukit – bukit terletak di kaki Gunung Sibayak dengan udara yang sejuk dengan ketinggian 864 meter diatas permukaan laut. Jarak Medan ke Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit + 45 km ( Medan – Brastagi + 60 KM ) Dalam areal Bumi Perkemahan terdapat banyak sungai kecil yang airnya jernih dan curah hujan cukup tinggi.
BUMI PERKEMAHAN SIBOLANGIT
Guna menyiapkan areal Ex Perkebuan Teh ini menjadi Bumi Perkemahan yang layak maka segera dimulai dari tahun 1972 s/d 1973 dengan pembangunan yang diangap penting antara lain :
  • Jalan beraspal sepanjang + 2 km oleh Pemerintah Daerah Taman Kanak-kanak II Deli Serdang dan Pemerintah Daerah Taman Kanak-kanak II Kab. Tanah Karo.
  •  Sanggar berbentuk rumah tabiat Karo oleh PNP IX
  • 4  bh Pricel oleh Kodim 021 Deli Serdang.
  • Pembukaan areal seluas + 50 ha oleh Korem 023 / DT
  • Patung Selamat Datang oleh Korem 023 / DT
  • Lapangan Upacara / olahraga oleh Korem 023 / DT
  • Lapangan Parkir beraspal oleh Korem 023 / DT
  • Pembangunan Kantor, kolam renang, jaringan air, danau buatan dan kolam ikan seluas + 2 ha.
  • Penanaman pohon alpukat, cengkeh dan lain–lain oleh Korem 023 / DT.
Perluasan bangunan belum sanggup dilakukan pada waktu itu alasannya yaitu kesulitan biaya namun areal ini sementara sudah sanggup digunakan sebagai Camping Ground.
KEGIATAN – KEGIATAN YANG PERNAH DILAKSANAKAN DI BUMI PERKEMAHAN SIBOLANGIT MENJELANG JAMNAS 1977.
Setelah adanya keputusan bahwa Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Sumatera Utara ditetapkan sebagai penyelenggara Jambore Nasional 1977 dan Kegiatan Jamnas 1977 di areal Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit, maka Gubernur KDH Taman Kanak-kanak I Sumatera Utara pribadi turun tangan.
Guna menjajaki kemampuan penampungan areal Perkemahan ini, apalagi cukup luas untuk digunakan sebagai areal Jambore Nasional 1977, maka diadakan kegiatan perkemahan – perkemahan besar antara lain :
  1. Lomba Tingkat III ( LT III)                1970
  2. Perkemaha Dasa Lomba                1971
  3. PERKAWITRA                1972
  4. Perkemahan Persami Bumi Perkemahan    1972
  5. Perkemahan Tutup                 1974
  6. Perkemahan Bhatara Bhakti                1975
  7. Jamborette I /SU                 1976
Pada tanggal 22 Mei 1972, Bumi Perkemahan Gerakan Pramuka Sumatera Utara diresmikan oleh Bapak Sri.Sultan Hamangku Buwono IX, yang pada waktu itu dia menjabat sebagai Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka. Dan pada ketika itu Ka Kwarda dipimpin oleh Kakak Kolonel Ichdar jabatan Danrem 023 DT berkantor di Jalan Jambi No.23 D Medan (Gedung Eks Sutung Midle & Hight School, khusus Kwardasu, Kompi Bhayangkara Sumatera Utara dan Kompi Samudra Sumatera Utara) pada tahun 1975 Ka Kwarda dipimpin oleh Kakak Kolonel Ndjadjahi Pelawi menggantikan Danrem 023 dan berkantor di jalan Yose rizal No.3A Medan sebelumnya digunakan oleh Yayasan Cut Nyak Dien ( APIPSU).
Pada Jamborette I / SU 76 yang sekaligus menjadi Repitisi Jambore Nasional 1977 telah diajak serta Pramuka Aceh hingga dengan Lampung dan Pramuka dari luar Sumatera Utara. Seluruhnya berjumlah 732 orang sedangkan secara keseluruhan penerima yaitu sebanyak 11.036 orang.
Untuk pembangunan Bumi Perkemahan ini diharapkan dana yang besar maka pembangunannya dilaksanakan secara berangsur – angsur , dimana sarana jalan yang merupakan sarana vital di beri prioritas pertama.
Kegiatan Pembangunan Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit semenjak 1974 hingga dengan pelaksanaan Jambore Nasional 1977 berjalan lancar dan baik sehingga Pelaksanaan Jambore Nasional 1977 berjalan dengan baik dan sukses.
Kemudian Ka Kwarda dijabat oleh Pangdam –II/BB yakni Kakak Mayir Jendral Soekotjo masa bakti 1975 s/d 1977 berkantor di Jalan Merbabu No 28 Medan, bergabung dengan KAPPI, Yayasan Melati Piket Garnizun Medan.
Sejak dipimpin oleh Pangdam II-/BB, Kwartir Daerah Sumatera Utara, mendapat kepercayaan kesempatan oleh Kwartir Nasional sebagai tempat penyelenggaraan Jambore Nasional ke-II Tahun 1977 di Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit, maka dalam persiapan Ka Kwarda mengadakan pertemuan di Kediaman Pangdam jalan. Sudirman No.43 Medan dihadiri oleh Bupati Deli Serdang yang juga sebagai Andukuang Kwarda Kakak Baharuddin Siregar, Kakak Kol.Inf A.Aziz Siregar Ka.Harian Kwarda, kakak Letkol.Inf Wahyu Utomo Anduset Kwarda,kakak Noer Hoesin Mhd Pembantu Utama Anduset Kwarda dengan hasil pembicaraan mendesak kepada Bapak Pangdam untuk menyatakan kepastian aturan gedung Eks Jasdam untuk kantor Pramuka, pada tanggal 28 Juni 1976 Ka Kwardasu menyurati Gubernur Sumatera Utara yang dalam pernyataannya menyetujui Gedung Eks Jasdam untuk Gerakan Pramuka dan pada tanggal 30 Agustus 1976 gedung Eks Jasdam beralamat jalan kapten Maulana Lubis untuk direnovasi dan sehabis berjalan 3 bulan , pada tanggal 10 Nopember 1976 Pembangunan kantor Kwardasu di mulai mengingat Jambore Nasional 1977 sudah diambang pintu maka semenjak Nopember 1976 Kwardasu Resmi menempati Gedung Kwarda eks Jadam –II/BB. Masa pengalihan Hak Guna tanah dan bangunan AD Eks Jasdam-II/BB kepada Gubsu tanah seluas 2118 M2 dan Walikota Medan seluas 1810 M2 Lapangan tenis 2 tempat.
Sejak 1977 – 1980 Ka Kwardasu dijabat oleh Pangdam yang gres yakni Kakak Brigjen Tentara Nasional Indonesia AD Ismail kemudian mengadakan pembangunan sarana fisik baik Bumi Perkemahan Sibolangit maupun Gedung Kwardasu dibongkar total dan dibangun dengan atap, seng, Asbes , Kayu eks jamnas tahun 1977.
Kegiatan Kepramukaan makin digalakkan dengan mengadakan kegiatan Pesta Seni dan Olah raga dengan keterlibatan satuan Karya yang ada di Instansi Pemerintah sehingga banyak kegiatan yang berjalan sesuai dengan Program Kerja Kwardasu dan pada ketika Pangdam Berganti Ka kwardasu pun digantikan oleh Kakak Brigjen Tentara Nasional Indonesia AD M.Sanif masa bakti 1980 – 1981 dan satu tahun kepengurusan berganti lagi dengan Kakak Brigjend Tentara Nasional Indonesia AD Edi Sudrajat masa bakti 1981 s/d 1983
Kamudian sehabis 3 (tiga) tahun menjabat Ka Kwarda diganti lagi dengan Kakak Brigjen Tentara Nasional Indonesia AD Harsudiyono Hartas masa bakti 1983 s/d 1984 selama 1 (satu ) tahun dan sehabis itu pada tahun 1984 s/d 1986 Kwartir Daerah Sumatera Utara dijabat oleh Kapolda Kakak Brijen Pol.Pieter Sambo yang latar belakang dia yaitu pernah sebagai Ka Kwarda di Irianjaya maka kegiatan Pramuka Sumatera Utara semakin meningkat terutama kegiatan Kesaka Bhayangkaraan sehingga 17 Kwartir Cabang, Ketua Kwartir cabangnya dipimpin oleh Kapolres masing-masing.
Sehingga pada tahun 1996 Kontingen Jambore Nasional Sumatera Utara mendapat prestasi yang baik. Kemudian dikarenakan pindah kiprah maka Ka Kwardasu digantikan oleh Kakak Brigjen Pol. Slamet Siddik Permana dengan priode 1986 -1987 , kemudian berganti oleh kakak Brigjen Pol.M.H.Ritonga hanya berjalan 1 (satu ) tahun 1987 – 1988, berganti lagi dengan Kakak Brigjen Pol.Kunarto , walaupun berjalan 1 (satu) tahun 1988 – 1989,namun pada kesempatan dia menjabat Ka Kwardasu dia hadir pada Rapat Kerja Nasional dan memperlihatkan masukan biar Sumatera Utara diberi kesempatan untuk melakukan Perkemahan Saka Bhayangkara Nasional di Sibolangit,
dikarena kiprah dan jabatan dia diberi kesempatan untuk menjabat sebagai Kapolri selanjutnya digantikan oleh Brigjen Pol.Seno Sukarto, 1989 – 1990 Kemudian digantikan oleh Kakak Brigjen Pol Hadiman berjalan 2 tahun 1990 – 1992 , pada Tahun 1992 Sumatera Utara ditetapkan oleh Mabes Polisi Republik Indonesia sebagai tempat Penyelenggaraan Pertikara Nasional dan dibuka pribadi oleh Kapolri Kakak Jenderal.Pol. Kunarto.
Selanjutnya Ka Kwardasu digantikan oleh Kakak Brigjen Pol.Momo Kelana masa bakti 1992 s/d 1993 dan berganti dengan Kakak Brigjen Pol.Soebandy masa bakti 1993 s/d 1994. Kegiatan Tetap berjalan Ka Kwarda selalu berganti Kwartir Daerah Sumatera Utara tetap aktif melakukan kegiatan sebagaimana jadwal yang telah ditetapkan.
Sejak tahun 1994 s/d 1995 Ka Kwarda digantikan oleh Kakak Roesmanhadi, Namun kegiatan Kwartir Daerah Sumatera Utara tetap berjalan sesuai dengan Program Kerja yang telah ditetapkan pada Rapat Kerja yang dilaksanakan setiap tahunnya.
Selanjutnya Ka Kwarda diserah terima kan kepada Kapolda yang gres yakni Kakak Brigjen Pol.Nana S.Permana masa bakti 1995 – 1996, dan setahun kemudian berganti lagi dengan Kakak Brigjen Pol.M.Nurdin , 1996 – 1997 Kakak Brigjen Pol.M.A.Sambas, 1997 -1998, Kakak Brigjen Pol.Soetiyono 1998 – 1999, kemudian berganti lagi Brigjen Pol.Soetanto 1999 – 2000 , dan yang terakhir dijabat oleh Kepolisian yakni Kakak Brigjen Pol.Hotman Siagiaan 2000 – 2001.
Melihat perkembangan Gerakan Pramuka di Sumatera Utara, yang Ka Kwarda dipegang oleh Kapolda hanya bisa menjabat 1 (satu) tahun maka pada tahun 2001 tepatnya pelaksanaan Musyawarah tempat Sumatera Utara , di masukkan didalam calon kepengurusan Kwarda dari pihak kalangan birokrat, maka dibuatlah penjaringan oleh Panitia berhubungan dengan pihak Gubernur Sumatera Utara biar Ketua kwartir dijabat oleh Pejabat yang aktif di Pemerintahan, maka terpilih Ketua Kwartir Daerah Sumatera pada Muyawarah Daerah Tahun 2000 Kakak Drs. H. Amansyah Nasution yang ketika itru menjabat sebagai Asisisten-III Gubenur Sumatera Utara, masa Priode 2001 – 2006, sehabis dijabat oleh Pejabat Eselon ternyata ada beberapa laba bagi Gerakan Pramuka khususnya problem Anggaran yang akan diusulkan melalui APBD ditingkat Provinsi selalu diperhatikan sehingga APBD bertambah sedikit demi sedikt baik unutk tunjangan di Tingkat Provinsi hingga di  Daerah masing-masing .
Kegiatan kepramukaan baik Daerah, Nasional, hingga kegiatan Internasional, Kwartir Daerah Sumatera Utara tetap mengirimkan peserta. Pembangunan Kantor serta perawatan Bumi Perkemahan Pramuka terus dijalankan dan diubahsuaikan dengan anggaran yang ada ,sampai simpulan masa bakti.
Pada Musyawarah Daerah tahun 2006  Ketua Kwartir Daerah Sumatera Utara , masa bakti 2006 – 2019 terpilih kembali Kakak Drs. H. Amansyah Nasution ,MSP . pada priode ke II ini banyak sekali kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan di tingkat Cabang / Menyebar    Kegiatan Nasional pun selalu dilaksanakan di Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit.
Namun semenjak bergulirnya Era Reformasi keberadaan Bumi Perkemahan Sibolangit menjadi kacau dengan tindakan dari masyarakat yang tidak bertanggung jawab menjarah dan menempati hampir sebagian  areal Bumi Perkemahan Sibolangit.
Akibatnya walaupun ada kegiatan – kegiatan baik yang berskala Nasional maupun Regional yang menggunakan lokasi Bumi Perkemahan Sibolangit namun frekwensinya sangat sedikit sekali.
Sudah banyak sekali upaya dilakukan namun dikarenakan, adanya pihak-pihak tertentu yang mengambil laba dan kesempatan sehingga proses demi proses selalu mengalami kendala.
Kwartir Daerah Sumatera utara, hanya bisa berharap kepada para pejabat terutama kepada Bapak Gubernur Propinsi Sumatera Utara selaku Kamabidasu bagaimana solisi untuk :
Mengamankan Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit dari penggarap –  penggarap.
  • Mengamankan lokasi Bumi Perkemahan Pramuka Sibolangit dengan memagar dan membagi – bagi kepada Pemko / Pemkab se Sumatera Utara dan Pemko Medan bertanggungjawab atas pembagian arealnya dengan mengadakan pengembangan dan pembangunan lokasinya dan memanfaatkannya.
  • Meningkatkan volume kegiatan – kegiatan Kwartir yang bersifat Regional dan Nasional dan kalau mungkin Internasional.
  • Menambah sarana dan prasarana
  • Adanya kolaborasi dengan Perguruan Tinggi dan unsur Pendidikan lainnya.
Demikian Sejarah Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Sumatera Utara disalin dan diterangkan menurut petunjuk dan laporan – laporan kegiatan yang pernah dilaksanakan di Kwartir Daerah Sumatera Utara.
(sumber  http://kwardasumut.org/)

 DAN BUMI PERKEMAHAN PRAMUKA SIBOLANGIT  KWARDA SUMTERA UTARA Print this page